Lagi-lagi Ateng! Premis ini menggambarkan ulah Ateng, yang selalu ceria dan manja serta kadang jahil. Saat berlibur ke Jakarta bersama sahabatnya, Iskak, Ateng malah bertemu Agung, saudara kembar